Kamis , 29 Juli 2021 ~ 07:14 GMT+0700
Beranda / Figur Tokoh / Pengadilan Tinggi DKI Jakarta Potong Hukuman Jaksa Pinangki dari 10 Menjadi 4 Tahun Penjara
Foto: Jaksa Pinangki sidang dakwaan dan illustrasi penampakan pakai baju tahanan.

Pengadilan Tinggi DKI Jakarta Potong Hukuman Jaksa Pinangki dari 10 Menjadi 4 Tahun Penjara

Redaksi | Senin, 14 Juni 2021.

JAKARTA, Figurindonesia.com – Pengadilan Tinggi DKI Jakarta memotong masa hukuman terpidana kasus korupsi pencucian uang dan pemufakatan jahat yakni Jaksa Pinangki Sirna Malasari menjadi 4 tahun penjara. Sebelumnya Pinangki dihukum 10 tahun penjara.

Putusan tersebut diucapkan dalam sidang terbuka untuk umum pada hari Senin, 14 Juni 2021 oleh Ketua Majelis Muhammad Yusuf tersebut serta dihadiri para Hakim Anggota, dan Panitera Pengganti, tanpa dihadiri Penuntut Umummaupun Terdakwa atau Penasihat Hukum.

“Menyatakan Terdakwa Pinangki Sirna Malasari tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana yang didakwakan dalam dakwaan KESATU – Primair dan KETIGA – Primair. Membebaskan Terdakwa tersebut oleh karena itu dari dakwaan KESATU -Primair dan KETIGA – Primair,” dikutip dari putusan Pengadilan Tinggi DKI Jakarta, Senin (14/6/2021).

Pengadilan Tinggi DKI Jakarta juga menyatakan Pinangki terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana Korupsi sebagaimana didakwakan dalam dakwaan kesatu Subsidiair dan pencucian uang sebagaimana didakwakan dalam dakwaan kedua dan Permufakatan Jahat Untuk Melakukan Tindak Pidana Korupsi sebagaimana didakwakan dalam dakwaan ketiga – Subsidiair.

“Menjatuhkan pidana terhadap Terdakwa tersebut oleh karena itu dengan pidana penjara selama 4 tahun dan denda sebesar Rp 600.000.000, dengan ketentuan apabila denda tersebut tidak dibayar diganti dengan pidana kurungan selama 6 bulan,” kata Majelis Hakim Pengadilan Tinggi DKI Jakarta.

Majelis Hakim Pengadilan Tinggi DKI Jakarta juga menetapkan masa penahanan yang telah dijalani oleh Pinangki agar dikurangi seluruhnya dari pidana yang dijatuhkan. “Memerintahkan (Pinangki) tetap ditahan,” bunyi putusan tersebut.

Share:

Baca Juga

Kalau PPKM Darurat Diperpanjang, Sekjen GPI: Lebih Baik Presiden Mundur!

Redaksi | Senin 19 Juli 2021. JAKARTA, Figurindonesia.com – Sebuah permintaan diajukan Sekretaris Jenderal (Sekjen) …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *